Curhatan Cewek Berwajah Pas-Pasan

Ini curhat lagi. Dulu pas ngalamin sedih sih, tapi sekarang udah ketawa-ketawa. Apalagi pas diceritain ke suami. Lawak banget cerita ini jadinya.

Jadi wajahku ini gak bisa masuk kategori jelek (howeeek), tapi buat dibilang cantik juga jauuuuuh gyahaha.. Pas-pasan lah ya. Nah ternyata punya wajah begini nih ngenes deh rasanya. Ada beberapa pengalaman yang pengen banget aku ceritain karena aku ngerasa ini lucu sih.



1. Naksir Orang Malah Dibully
Dulu pernah waktu SMP aku naksir kakak kelas. Dulu sih cakep si kakak ini (((dulu))). Sebenernya gak ada yang tau kalo aku naksir sama kakak ini. Sampai suatu hari, biasa ya anak kecil suka ada sesi curhat. Pas curhat ini kita kudu saling cerita kita naksir siapa. Awalnya aku gak mau cerita, tapi biar kayak anak normal yang bisa naksir orang, aku cerita deh dengan naifnya.

Ternyata salah satu temenku ini bilang ke sang kakak kelas kalo aku naksir dia. Eeeewwwhh..

Oh iya btw sang kakak ini sudah punya pacar, cantiiiiiiik banget. Idola lah mereka ini. Habis tau aku naksir dia, si kakak ini jadi kejam -____-" Jadi super judes, jutek, trus ngata-ngatain aku bareng temen-temen cowoknya. Diiiiih..

Remeh banget ya waktu masih bocah, naksir orang cuma karena wajah. Kalo tau dia jahat begitu ogah juga hahaha..


2. Gak Boleh Bayar Angkot
Waktu SMA aku termasuk anak yang aktif banget di Rohis. Aktif karena orang tuaku mengizinkan aku berkegiatan positif, gak ngelarang-larang. Jadi ortuku biasa aja kalo aku pulang sore karena ada kegiatan rohis, asal aku tetap ngabarin.

Suatu hari, aku pergi bareng temen rohisku sebut - saja si A plus kakak alumni- sebut saja mbak B survey lokasi buat outbond rohis. Lokasinya agak jauh di perkebunan karet gitu. Aku dan temenku masih pake seragam putih abu-abu karena langsung dari sekolah. Mbak B kan alumni, jadi pake baju bebas. Kami ke lokasi naik angkot. Pas mau nyampe kami ngumpulin uang buat bayar angkot. Pelajar kan ongkosnya lebih murah yak. Misalnya kalo umum bayar seribu, nah pelajar bayar lima ratus. Awalnya mau aku yang kasih uangnya ke abang sopir. Tapi Mbak B melarang. Katanya...

"Biar si A aja yang bayar, soalnya dia mukanya pelajar banget.." wahahaha... aseeeeeeemm..

Jadi Mbak, maksudnya mukaku tua gitu?! Hah! 😂 😂 😂  

Aku speechless sambil ngasih uang ke temenku. Tega kamu mbaaaaaaak hahaha..


3. Gak Bisa Nebeng Pulang
Ini kejadiannya waktu buka puasa bareng di Nurul Fikri. Buka puasa ini selain ada pelajar NF juga ada alumni NF. Namanya buka puasa kan sampe malem ya kalo gak salah jam 9an karena sambil sholat isya dan tarawih berjamaah.

Pas mau pulang gitu ternyata ayahku gak bisa jemput soalnya lagi ada acara mendadak jamaah masjidnya. Sedangkan temen-temenku yang kebetulan rumahnya deketan, dijemput ortunya pake motor. Jadi aku gak bisa nebeng. Eh aku ngeliat nih ada kakak kelas yang juga tetanggaku. Tetangga bangetngetnget, kalo aku buka pintu rumah kelihatan rumahnya. Dia alumni NF. Tetanggaku ini bawa mobil, jadi aku beranikan diri lah nanya ke si kakak.

Aku : Kak, boleh nebeng gak? Ayahku belum bisa jemput..
Kakak kelas : Wah maaf dek, udah penuh mobilnya. Tanya yang lain aja ya.. (trus dia langsung pergi gitu, nyamperin temenku si A yang ada di cerita kedua)

Beberapa menit kemudian aku jalan-jalan nyari siapa tau ada temenku yang bisa aku tebengin. Dulu kan gak ada taksi online. Taksi kayak blue bird aja kayaknya belum ada di Palembang. Tiba-tiba aku mendengar suara tetanggaku tadi lagi ngajak ngobrol si A. Dia lagi nawarin si A pulang bareng dia. Padahal rumah si A jauhnya sekitar 8.5 KM dari rumah kita (abis liat google maps). HAHAHAHA!!!

Parah banget si kakak. Parah woy! 😂 Ngeneeeeessss...
Aku sampe nunggu satu jam sendirian ditemenin kakak-kakak tentor NF, nunggu ayahku jemput. Ya Allah, Des.. Nasibmu hahaha..


4. Gak Populer, Bahkan Gak Dikenal Sama Temen Sekelas
Dulu waktu SMA aku alhamdulillah masuk kelas unggulan tiga tahun berturut-turut. Di kelas itu aku kemampuannya biasa aja sih, gak istimewa. Ada temen yang juara umum dan dapet pertukaran pelajar ke Amrik setahun. Tapi pas balik, temenku ini sebut saja si C gak bisa sekelas sama kita lagi, dia tinggal kelas setahun.

Setelah lulus kami sempet ada reuni gitu. Si C ini selalu diundang karena dianggap bagian dari kelas. Pas reuni ngobrol-ngobrol kan. Dia kenal sama semua orang kayaknya, kecuali aku HIKS. Pas ngobrol dia nanya

"Eh sorry, ini temen kita? Siapa ya namanya? Desni? Desni yang mana sih?" 

🙄🙄🙄
oweeeeek...oweeeek..oweeeek.. (nangis bayi)


5. Pas Baru Masuk Kuliah, Disangka Udah Tingkat Akhir
Da ini mah yang paling sering. Tiba-tiba ada yang komen.

"Ya ampun anak 43 (2006) kirain angkatan 40 (2003), hampir aja aku panggil 'mbak'.." tanpa rasa bersalah.

Iya kesimpulannya mukaku TUA! 👵👵
Kan ijk baper guys.. bapeeeeerrr...

Lucu gak? Enggak ya? Hahaha...

Intinya, jadi orang jangan baper deh. Kalo ngalamin hal kayak gini, posItif aja suatu saat ini jadi cerita lucu aja buat dikenang. Trus bisa jadi bahan tulisan kalo kamu lagi mandek nulis. Jadi tetap semangat duhai kamu yang berwajah pas-pasan!!! Merdeka!!! 

Comments

  1. hahaha, aku dulu pas masih kecil juga suka dikatain muka tua. apalagi muka aku pas kecil judes banget. tapi alhamdulillah sekarang malah suka disangkain masih kuliah walaupun udah masuk usia gawat menikah. :P

    ReplyDelete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian