[Review Shampoo] Akhirnya Bebas Rontok dan Uban

Ini cerita perjalanan panjangku menghadapi masalah rambut sejak SMA. Panjang banget. Semoga gak bosen ya bacanya dan semoga temen-temen yang baca dapet inspirasi dari tulisan ini. Btw ini bukan review ala ala beauty blogger profesional, ini mah cerita ajaaaaah...


Waktu SD aku pake shampoo apa ya? Sunsilk deh kalo gak salah, Tapi masih ganti-ganti tuh, seadanya aja yang dibeli ortu. Iya, aku pake shampoonya gak khusus buat anak-anak gitu. Disamain aja sama ortu. Pas SMP mulai tuh peduli dikit sama rambut. Trus gara-gara iklan Rejoice yang lebay banget "cuma pake shampoo" trus rambutnya jatuh helai per helai, aku jadi pindah ke rejoice wahahaha..

Pas SMA rambutku masih bagus, gak rontok, gak ketombean, sehat lah ya. Tapi tiba-tiba muncul uban. Dulu aku mikirnya "oooh mungkin karena genetik, keturunan kakekku, soalnya kakekku rambutnya putih semua". Coba ya aku dulu pinteran dikit, jadi bisa mikir juga "ya wajarlah kakekku ubanan, beliau kan kakek-kakek".

Hahaha... dasar ye bocah kurang literasi soal rambut. Jadi pas ada uban ya aku cuek aja gitu. Soalnya ada juga temenku yang sekeluarga pas SMP udah ubanan. Kan nambah banyak tuh pembenarannya. Oh iya SMA ini juga aku pakai jilbab pas kelas satu cawu tiga (((CAWU))). Rambut berjilbab ini butuh perawatan lebih dari rambut gak berjilbab, tapi ya dasar tadi kurang ilmu soal merawat rambut, rambutku tidak terawat dweeeeeh.. :(

Kuliah merantau aku jadi sering ganti-ganti shampoo. Tapi shampoo yang dipakai masih kategori yang mudah ditemui di minimarket. Semacam lifebouy, rejoice, sunsilk, emeron, pantene, apa aja dicoba-coba. Tergantung mana yang lagi bikin penasaran. Gonta-ganti shampoo ini bikin rambutku rontok parah. Sampe agak botak. Syediiiih...

Akhirnya pas menikah aku mulai fokus membenahi diri, termasuk membenahi rambut. Aku mulai stop gonta-ganti shampoo. Trus mulai cari rekomendasi shampoo. Nemu blognya Mba Mizha yang lama, yang udah dihack orang. Sekarang blog Mba Mizha beralamat di www.halabea.com. Kesel deh sama hackernya, itu blognya Mba Mizha bermanfaat banget tauuuuuk huhu...

Jadi Mba Mizha (sok akrab ya eke haha...) pernah nulis soal SLS pada shampoo di blognya. Trus beliau juga review shampoo Natur dan The Body Shop.
Sebenarnya, tidak semua produk rambut bersilikon itu jelek kok. Boleh-boleh aja pakai, asal jangan berlebihan. Dan  untuk mereka yang rambutnya cenderung kering dan rusak, produk perawatan rambut bersilikon justru bisa mencegah kerusakan lebih parah dan bisa menyimpan kelembapan lebih lama.

Tapi, kalau ingin KULIT KEPALA lebih sehat sebaiknya mengurangi shampo bersilikon. Karena menurut banyak spekulasi, lapisan silikon di kulit kepala bisa menghambat nurtisi yg harusnya diserap kulit kepala dan akar rambut (bukan rambutnya). Kerugiannya memang lebih kepada kulit kepala, sih. Tapi untuk batang rambutnya sendiri, konon bisa menghalangi zat warna yang masuk saat melakukan hair-coloring.

Berbeda dengan sulfate, lebih baik dihindari deh, terutama sodium lauryl sulfate. Apalagi buat yang kulit kepalanya kering, sensitif dan kecenderungan alergi. Dan menurut beberapa studi, sulfat dikatakan sebagai salah satu biang kerok kerontokan rambut, karena mereka berkontribusi terhadap rusaknya folikel (akar) rambut. Itu katanya, tapi di sini aku cukup berbicara pengalamanku mengenai shampo bersulfat dan bersilikon.

Aku baru tau ternyata SLS itu bisa berakibat sejelek itu. Aku dulu mana tau apa-apa kandungan shampoo dan gak peduli juga. Sejak nemu blog Mba Mizha aku jadi lebih aware. Setelah baca tulisan beliau ini juga, aku jadi berpindah ke Natur. Kenapa coba Natur? Karena Natur lebih murah dari The Body Shop hahaha..



Aku mulai pake Natur di tahun 2013. Alhamdulillah di aku cocok sih. Rontoknya agak berkurang dan halus. Wanginya juga seger. Gak kayak dulu. Soalnya duluuuu banget aku sempet nyoba pakai Natur juga, dan stop karena pake Natur rambutku jadi kayak ijuk, keraaaasss.. Plus dulu baunya kayak jamu yang nyegrak banget. Pas 2013 ini, aku nyoba lagi dan hasilnya bagus. Mungkin karena formulanya diperbaruhi dan juga karena aku nyobain rangkaian perawatan rambutnya, yaitu conditioner dan hair tonic.

Sayangnya hasilnya masih kurang memuaskan. Rontok rambutku gak berkuran signifikan. Padahal udah habis empat botol shampoo dan conditioner. Apalagi pas habis melahirkan anak kedua, rontoknya sampe bikin nangis. Parah banget. Jadi ibaratnya sebelum pake natur rambutku nilainya 40. Setelah pakai natur jadi 65. Habis melahirkan jadi 45 gyahahaha...

Sekitaran 2013-2014 ada shampoo yang lagi hits banget. Shampoo kuda alias Mane n Tail. Kabar soal shampoo kuda ini sampai juga ke telingaku. Gak cuma soal keberadaan dan manfaat shampoo ini tapi juga soal harganya yang mahal dan banyak barang palsunya. Aku maju mundur pengen nyobain. Tapi takut beli online, takut palsu.

Pict from : souq

Alhamdulillah dapet kabar dari temen bahwa Mane n Tail udah masuk di guardian Palembang 2014. Aku langsung mengajukan proposal belanja shampoo ini ke suami. Karena rasa cintanya yang begitu dalam (ahaha) plus rasa kasihan karena rambut istrinya yang rontok parah akibat melahirkan, akhirnya suami membelikan shampoo ini juga. Aku beli yang varian Herbal Gro.

Mane n Tail ini wanginya oke banget. Aku suka deh wanginya lembut dan gak pasaran. Alhamdulillah pasca pakai Mane n Tail rontokku berkurang drastis dan anak rambut mulai bermunculan. Dan yang paling OWOW adalah UBANKU HILANG. Aku beneran udah gak punya uban lagi. Ya Allah... Alhamdulillah.. Disitulah aku sadar, ternyata ubanku bukan masalah genetik, ubanku muncul karena shampooku gak cocok. Ya ampun, aku baru sadar setelah 10 tahun dari 2004-2014. Terlalu deh ah..

Mane n tail ini di Palembang harganya Rp.170.000,- pe botol (tahun 2014). Baik shampoo atau conditioner harganya sama. Lumayan berat ya. Aku jadi menimbang-nimbang untuk coba shampoo lain. Tapi takut juga kalau shampoo lain gak memberikan efek sebagus Mane n Tail. Jadi aku pakai shampoo dan conditionernya super hemat. Super hemat parah sebotol bisa buat 5-8 bulan gyahahaha... Kenapa bisa sehemat itu? Karena aku pakainya sekeluar busa aja haha.. Parah yak. Walau begitu efek Mane n Tail masih berasa lho. Rambut jadi lebih cepat panjang dan ya tadi rambutku gak ubanan lagi. Akhir 2016 kemarin aku pindah ke Pekanbaru, permasalahan rambut masih sama, rambut rontok. Walau udah jauh berkurang tapi tetep banyak. Tetep bikin sedih. Kalo pake Natur skor rambutku ada di 65, pake Mane n Tail rambutku skornya 75 lah ya..

Tiba-tiba aku inget tulisan Mba Mizha yang aku ceritain di atas, beliau kan merekomendasikan dua shampoo, Natur dan TBS. Finally, setelah sekian lama aku inget lagi soal shampoo ini. Dan inget lagi soal SLS. Soalnya Mane n Tail itu ada SLSnya gyahahaha.. Dan akhirnya Maret 2017 aku nyobain shampoo The Body Shop ini. Aku dapet rekomendasi varian Shine dari mba-mba SPGnya.


Aku suka deh wanginya. Sama kayak Mane n Tail wanginya enak, soft dan gak pasaran. Shampoo dan conditoner TBS ini harganya Rp.99.000,- per botol (tahun 2017). Karena harganya masih lumayan, aku pakainya masih dengan gaya lama, super hemat hahaha... Sampai suatu hari aku lihat IG Story dari orang yang jualan shampoo green tea Korea yang lagi hits juga di 2017 ini. Dia nyaranin pakai shampoo dengan takaran yang banyak, satu tangkup telapak tangan. Katanya biar manfaat shampoonya terasa. Aku cobain nih tipsnya. Dan ini bikin perbedaan banget.

Kalau pas pakai shampoo dengan takaran medit, setiap mandi ada 10-15 rambut rontok. Setiap nyisir ada 5-10 rambut rontok. Nah pas pakai TBS ini dan dengan takaran yang benar, rambut rontok pas mandi alhamdulillah paling banyak 3 helai. Pas nyisir bisa gak ada rambut rontok. Sekarang kalau mau kasih skor ke rambutku, aku kasih skor 90. Alhamdulillaaaaah banget.

Alhamdulillah TBS juga bikin rambutku lebih cepat panjang, lebih sehat, akar rambut kuat, tidak rontok dan tidak patah plus ubanku juga gak muncul lagi. Yang artinya shampoonya cocok di aku. Aku seneng banget akhirnya aku nemu juga shampoo yang cocok di aku. Makanya aku merasa penting buat nulis ini, semoga ada info bermanfaat di tulisan ini.

Trus aku jadi mikir jangan-jangan kalo aku pake Mane n Tail dengan takaran yang benar, hasilnya bagus juga? wkwkwkw... Tapi enggak mau ah, mahaaaaalll...

Comments

  1. kok ceritanya sama ya sama saya. cuma rambut saya rontoknya gak banyak2 amat sih... jadi pengen nyoba TBS. Tapi halal ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo sertifikat halal dia blm ngajuin, tapi kalo halal insyaAllah halal, karena dia vegan cmiiw :)

      Delete
  2. Rambut rontok bikin sebel yang nyapu heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... iya banget ya mak, nempel di sapu, sapu plastik bisa mirip ijuk kalo ditempelin rambut rontok

      Delete

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini

Popular posts from this blog

Tutorial Menjahit Pashmina Instan ala Nurina Amira

Tutorial Bunga Tulip dari Kain Perca

Repurpose : Mengubah Kemeja dan Rok Jadi Gamis Kekinian