Wednesday, December 6, 2017

#InspirasiBisnis : Hijrah, Dari Jualan Jilbab Hingga Nikah Tanpa Pacaran

Saya kuliah di Jurusan Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat (KPM) IPB. Tidak seperti jurusan lain di IPB yang mahasiswanya kalem-kalem, stylenya sederhana, di KPM kamu akan dapat gambaran yang 80% beda. Anak-anak KPM terkenal hedonis, mahasiswinya ke kampus dengan make up cetar, rambut badai, atau hijab kekinian. Siapa sangka dari jurusan sosial ini ada alumninya yang non rohis, hijrah, membangun brand hijab hingga memilih menikah dengan ta'aruf tanpa pacaran.




Adalah Handrisya Ghiffari Pradityo, teman saya yang saya maksud. Andris panggilannya, sebenarnya tidak kentara "anak rohis". Saya pernah nulis tentang Andris waktu masih kuliah dulu disini.

Baca : Sekilas Teman KPM

Maka saya lumayan kaget waktu dia cerita suka ikut kajian Ustadz-ustadz salafi. Amazing kaaaan wkwkwk.. Yuk simak kisah hijrahnya.



Q : Bro, dulu pas kita masih kuliah, belum ada lho tanda-tanda Bro Andris ini bakal hijrah. Masih jadi Mummy di pesta kostum jurusan, masih gak nampak main-main ke kajian kampus, masih jadi mahasiswa KPM kebanyakan lah gitu. Nah kapan sih berasa hijrahnya? Ceritainlah ke kita-kita dong..
A : Sebetulnya dari kuliah juga udah mulai tanda-tanda, mulai rajin ke masjid 5 waktu... dari zaman di asrama bahkan, ketularan Wahyu cah madura itu :D [maksudnya Wahyu Presiden Mahasiswa angkatan kami, Yu... dimention nih..😄]

Kajian kampus? Emang ada? Seriusan ga pernah tau hahahha :( 
Dulu itu pengennya, tetep gaul tapi sholat ga ketinggalan. Keliatan kan masih pake kostum mummy ke pesta kostum. Hijrahnya ga tau kapan persisnya, cuma setelah alhamdulillah makin lama makin terarah ke arah yang lebih baik. Sampe sekrang masih proses juga kok...



[ada woy, kajian pagi jam 6 di aula Al Hurriyyah, yang ngisinya dari Ustadz PAI sampai Mantan Mentan Anton Apriantono keren kaaaan..PEER nih buat pengurus LDK, publikasi Kantinnya 😆]

Q : Trus hijrah ini yang bikin pengen usaha hijab atau ada usaha lain sebelumnya?
A : Usaha lain sebelumnya ada, cuma gulung karpet (tiker sekarang ga kekinian lagi bu). Sebetulnya bikin usaha jilbab ini pengen dapet jodoh yang berjilbab hehehe.... eh kebablasan, alhamdulillah naik turun dinikmati.... [ya Allah si Andris motivasinya 😆]


Q : Sebelum usaha sempet kerja juga kan ya? Trus kenapa resign dan memutuskan buat usaha?
A :  Iya sempet kerja juga di Auto 2000, kenapa resign? Soalnya tempat kerja yang lama itu waktu kerjanya ga kenal waktu sholat. Kaya rapat pas Maghrib, dll. Kan jadinya uring-uringan ga bisa sholat tepat waktu :(


Usaha juga ngasih feeling yang unik, gimana ya jelasinnya... Pokoknya kaya kita ge perlu takut sama bos / manusia lain, kita cuma perlu takut sama Allah SWT , yah pokoknya gitu lah [masyaAllah, barokallah Ndris]


Q : Kenapa akhirnya bikin usaha hijab, secara kan ente cowok bro, jomblo pula? Maksudnya gak ada gambaran gitu soal hijab haha..
A : Waktu itu (2012) kan lagi booming jilbab-jilbab gitu, yaudah ikutan.... coba coba aja, asal nekat hahahhaha


Q : Gimana mulainya usaha hijab ini? Dulu produksi berapa hijab pas awal-awal? Sekarang udah berapa hijab tiap produksi? Langsung produksi sendiri atau sempet rebranding produk lain?
A : Awalnya rebranding produk lain, terus minta izin untuk bikin sendiri... eh malah di support, awal-awal cuma produksi 6... kesini ada beberapa yang produksi sampe 100pcs dan habis terus, tapi tetep ada yang eksklusif cuma 8 atau 20pcs.


Q : Ada pro kontra gak dari keluarga terkait resign dan bisnis hijab?
A: Ada dong... yang penting kendel aja, kuat kuatin sama kasih bukti... lama-lama Alhamdulillah disupport dan dibantu pas lagi goyang.... hehhee
Usaha itu unik, kalo lagi lesu yang diinget dosa ke Allah SWT, “duh gw punya dosa apa ya sampe jualan sepi begini” hehehe


Q : Kenapa brandnya namanya diindri?
A : Di = dicky , indri = indriati.  Nama orang tua
[eaaaa.. sama ya maksanya kayak asinan safir wkwkwk]

Q : Apa tantangan terbesar berbisnis hijab di era socmed ini?
A : Nyari target pasar yang pas, kaya gini... jualan di instargram harga 100rb belum tentu jualan di facebokk harga 100rb juga laku. Sama iklan si, pinter pinter promo .. Sampe sekarang juga masih mumet mikirin iklan :D


Q : Apa sih pelajaran terbesar dari bisnis hijab ini?
A : Takut sama Allah SWT, kualitas produk dijaga sama pinter baca tren & selera pasar (masih belajar juga)


Q : Apa rencana selanjutnya buat diindri?
A : Doain mau punya karyawan yang banyak supaya jadi jalan rejeki untuk orang lain & bermanfaat buat orang lain...
Jadi jalan untuk bahagia dunia & akhirat [aamiin]


Q : Btw kan sekarang udah nikah nih, konon katanya nikahnya gak pake pacaran ya? Wuiiih masyaAllah.. gimana ceritanya tuh bro gak mau pacaran?
A : Sebetulnya pengen ngebuktiin ke khalayak ramai, cailah khalayak ramai. Islam ngasih jalan taaruf, kebetulan temen-temen sepermainan ga ada yang kaya gitu, pacaran semua. Jadi pengen ngebuktiin kalo lewat jalan yang benar sesuai Islam itu ada, dan insyaAllah berkah hehehe.

Alhamdulillah dimudahkan, padahal minta jodohnya agak rewel... Minta yang putih, cantik, tinggi, langsing, sholehah, bisa ngaji, dateng kajian dll... Hhaha, katanya orang-orang banyak maunya... Tapiiiiiii masa iya, diantara 2 milyar lebih manusia di bumi ga ada yang kaya gitu dan mau sama aku? ;D

Akhirnya sebelum Ramadhan kemarin  sedekah lumayan gede, diniatkan mau jodoh yang disebutin di atas dan ga pake pacaran...

Andris dan Winda.. Baarokallah

Q : Trus nemu istrinya dari mana? (((NEMU)))
A : Di MawaddahIndonesia.com hehehe, pas nonton Ust. Khalid di youtube, beliau sempet nyebutin mawaddah... Yowis langsung daftar... [gercep yes]


Q: Apa yang bikin kamu ngerasa “ini nih orangnya”? Ceritain dikit dong proses ta’arufnya
A : Gimana ya ceritanya, taarufnya di website mawaddah.  Waktu udah sreg, coba Nadzor (bertemu untuk melihat wajah pasangan secara langsung ditemani mahrom tentunya).. Nah pas nadzor itu alhamdulillah yakin... Langsung ngmong ke orang tua, minta temenin ngelamar anak orang hehehhe...
*jelasin ya bu, eke capek ngetik
[wawancara macam apa ini hahaha... Jadi Andris dulu cerita banyak sih prosesnya, tapi udah lupa haha.. yang jelas prosesnya cepet cuma 2-3 bulan kalo gak salah. Dan setelah nemu calonnya ini dia gak neko-neko mau pesta yang gimana, gak mau aneh-aneh lagi. Yang penting cepet halal aja.. MasyaAllah..]


Q: Trus setelah menikah apa yang menjadi pembeda banget?
A : PAHALA PAHALA PAHALA, manja-manjaan pahala.... bikinin minum pahala, nyapu pahala, jualan pahala, hohoho... Menang banyak


Q : Ngerasa happy gak dengan semua keputusan yang sudah kamu buat pasca hijrah?
A : Banget 
[yang panjang gitu ndris jawabannya ah elah 😔]


Q : Kasih pesan sedikit buat pemuda dan juga buat pebisnis jaman know dong kali-kali ada yang baca blog ini heu..
A : Aduh, ini masih belajar suruh ngasih pesan...
Inget selalu sholat 5 waktu, inget Allah SWT dan Rasulullah SAW. Udah gitu aja, belom pantes kalo ngasih masukan soal bisnis. Masih belajar.

Terima kasih Andris sudah mau diwawancarai disini. Semoga barokah ya bisnis dan keluarganya. 


Website : http://diindrihijab.com/ 
Zalora : http://www.zalora.co.id/diindri-hijab/ 
Hijabenka : http://hijabenka.com/product/jilbab/diindrihijab 
Email : emaildiindri@gmail.com 
Twitter :@DiindriHijab 
FB Page : Diindri Hijab - Jual Hijab Online
Instagram : @DiindriHijab
SMS/WA : 081 291 737 417 
Pin BB : 25B0A9F4 
Line : DiindriHijab 

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini