Wednesday, December 20, 2017

Resep Asinan Salak Sederhana

Dulu aku kira Palembang tuh kotanya udah paling panas, ternyata aku salah. Pas pindah ke Pekanbaru, baru sehari tinggal disini aku langsung tau bahwa kota ini jauh lebih panas dari Palembang. Kota ini suhu siang harinya rata-rata 34 derajat celcius. Malem hari suhunya turun sedikit jadi 32 hahaha.. Tapi kalo malem udah lumayan sih ya 25-28. Masih panas di banding Bandung yang pagi bisa 16 derajat. 

Cuaca panas begini emang paling cucmey (cucok meyong wkwkwk) makan yang adem-adem. Makanya disini banyak varian minuman dingin dan laris manis. Ada es johor pandau, ada es sagu ampiang, es jeruk kesturi, air akar, sirop cap patung dan yang paling klimaks ada kolding alias kolak dingin. Kolak gaes, dimakan pake batu es hahaha... Kita buka puasa makan kolak anget ya, nah orang Pekanbaru kolaknya pake batu es. Terbaiiiik!

Karena pernah tinggal di tanah parahyangan selama 7 tahun, dan punya suami orang sunda pula. Aku jadi terbiasa makan makanan khas sunda, salah satunya asinan buah khas Bogor. Asinan buah ini ada yang mix berbagai buah, ada yang satu jenis buah saja. Favoritku ya tentu saja asinan salak. Rasanya manis, asem, dan pedas nyampur jadi satu. Nah karena di Pekanbaru gak ada yang jual asinan alhasil aku jadi coba-coba bikin sendiri. 

Ini adalah resep andalanku kalo mau bikin asinan salak. Resepnya simple banget dan bikinnya gak pake lama. Oh iya kali ini aku bikin asinan salaknya pakai salak sidempuan. Salak ini rasanya gak kayak salak pondoh yang udah fix manis. Salak sidempuan rasanya perpaduan manis, asam dan sedikit kelat. Teksturnya juga tidak masir seperti salak pondoh. Warna salaknya juga lucu lho, pink-pink kemerahan gitu. Cantik deh. Dan yang paling penting harganya murah, di Pekanbaru harganya bisa hanya Rp.8.000,- per kilogramnya. Asyik kaaaaan...

salak sidempuan, sumber gambar : salakmerah

Ini pertama kalinya aku bikin asinan salak pakai salak sidempuan. Hasilnya enak kok, aku malah lebih suka salak sidempuan dari salak pondoh. Lebih kaya rasa gitu. Tapi yang bikin males itu misahin salak dari bijinya. Ampuuuuuuun.. susah kali hahaha...Btw aku bikin videonya di youtubeku, barang kali penasaran sama resep dan kenampakan salak sidempuannya. Ini dia videonya


Resep asinan salak
- 1/2 kilogram salak, kupas dan potong-potong
- 7 biji cabai merah atau sesuai selera
- gula
- garam sejumput
- air putih (aku pakai perbandingan gula dan air 1 : 1,5)
- air asam jawa, bisa juga pakai cuka masak atau jeruk nipis
aku pakai asam jawa karena cuma itu yang ada di rumah hihi..

Cara memasak
- uleg cabai, tidak perlu sampai terlalu halus
- masukkan cabai halus ke panci
- masukkan juga air asam, gula, garam dan tambahkan air
- rebus air cabai ini sampai mendidih sambil diaduk agar gula garamnya larut
- tunggu hingga dingin
- setelah dingin, siram kuah cabai ke atas salak potong
- masukkan kulkas dan tunggu minimal 2 jam agar kuahnya meresap
- asinan siap dinikmati


Semoga bermafaat ya.. 

1 comment:

  1. Hai mbaaa,
    Ini pertama kalinya saya lihat salak yang warnanya aduhai kayak gitu. Duh, jadi pengin main ke Pekanbaru nih~

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini