Monday, February 12, 2018

Rasanya Punya 3 Balita di Rumah, Tanpa ART Tanpa Baby Sitter

Dari judulnya aja kita udah tau ya postingan ini udah pasti curhatan doang hihihi.. So be prepare! 😂
Dan tambahan saya menghargai semua pilihan. Nikah muda atau menunda, bekerja atau di rumah, pakai baby sitter/art atau tidak, punya anak jarak usia dekat atau jauh dll. Selama kita semua mempertangungjawabkan pilihan kita, maka kita wajib menghormati. 😊



Saya tuh masih suka merasa muda. 29 tahun masih muda kan ya? 😆 Soalnya masih banyak teman-teman saya yang masih belum menikah, masih sibuk travelling sana-sini, masih kuliah lagi, masih sibuk bangun karir dll. Di usia ini, di saat teman-teman saya masih bersenang-senang dalam kesendirian, saya sudah dikarunia tiga orang anak. Alhamdulillah.

Beberapa kali saya merasa iri sama teman-teman saya, tapi lebih sering memilih untuk bersyukur lalu berbahagia. Jodoh, hidup-mati dan rezeki sudah di atur Allah. Maka saya mulai merapal kata penyemangat "ini adalah yang terbaik dari Allah untuk saya".

Sesaat setelah menikah saya beserta suami menyepakati bahwa saya akan di rumah membersamai anak-anak dan mengurus keluarga, saya boleh berkarir tapi di rumah saja tanpa harus meninggalkan anak-anak. Saya dibebaskan mengerjakan apa saja yang saya suka oleh Pak Suami yang penting saya tidak melalaikan tugas utama saya sebagai istri dan ibu. Keluarga kami adalah yang paling utama. Dan saya super tidak keberatan. Dari dulu saya sudah bercita-cita menjadi ibu, menjadi seperti ibu saya. So, i must be happy with this ya..

Baca : Menjadi Ibu

Lalu kami juga memutuskan untuk mengurus anak sendiri tanpa bantuan baby sitter. Yaiyah atuh, wong saya di rumah saja, ngapain minta bantuan baby sitter hehe... Ditambah lagi karena kami paranoid dengan banyaknya kasus anak dan pengasuh yang bikin jantung mau copot. Kami pun memutuskan untuk tidak menggunakan jasa ART atau pembantu. Kenapa? karena paranoid tadi (terutama karena saya pernah punya pengalaman buruk sama ART yang ternyata maling), kami juga perantau jadi nambah parno heuheu, lalu karena saya dan suami risih jika ada orang lain non mahrom yang berada di rumah, dan yang terpenting karena kami masih bisa menangangi urusan rumah sendiri. Alhamdulillah.

Tapi tenang kok saya gak nyuci sendiri. Kami mengirim pakaian kotor kami ke laundry. Saya cuma nyuci underwear dan beberapa pakaian anak yang kena najis. Saya beberes rumah minimal sehari sekali dan menurunkan standar kebersihan rumah, saya nyuci piring kalo mood 😆, kadang urusan beberes ini saya dibantu suami kalau beliau punya waktu. Saya ngurus anak juga dibantu suami, dan saya diperbolehkan sesekali ngego-food kalo lagi males masak 😆
feed akun instagram saya @desniutami yang isinya kalo gak kegiatan anak ya masakan hihi..


Ngomongin soal anak nih. Dulu waktu saya hamil anak kedua, saya sempat berpikir punya anak satu aja rempong ya, apalagi punya anak dua, tiga dst. Ternyata gak juga lho. Sesaat setelah punya anak kedua emang rempong bener rasanya tapi setelah saya evaluasi, rasa rempong ini cuma karena saya panik dan gak terbiasa aja. Plus karena baru pulih dari sakitnya melahirkan ya, jadi ya masih kacau. Tapi berangsur-angsur malah biasa aja. Justru kadang saya dan suami suka mikir, enak lho punya anak deketan gini usianya. Kayaknya rempong, ribet, ruwet ya tapi anak kami jadi punya temen baik yang bisa main bareng terus setiap hari.  Nah itu juga sih ya, karena suami saya terlibat banyak dalam pengasuhan dan terus menyemangati saya.

Punya anak bikin saya jadi bersemangat melakukan hal-hal baru yang menyenangkan bersama mereka. Bikin diy mainan, bikin percobaan sederhana, menjelajah komplek sambil bawa kaca pembesar, belajar bikin berbagai jenis suara biar baca buku anaknya jadi lebih menarik dll. Kadang bosen juga sih, tapi lebih sering semangatnya karena mereka pun semangat nanyain bundanya "main apa hari ini?" hahaha.. macam teror ya 😆

Mau lihat gak kegiatan kami di rumah mulai dari jam 08.30 pagi sampai 17.00 sore. Ini ada di video ini

Jadi kira-kira begini jadwal kegiatan kami di rumah

04.30-06.00 Bangun subuh, di Pekanbaru sholat subuhnya hampir jam 05.30 lho..

06.00-07.30 Persiapan sarapan dan sarapan

07.30-08.30 Mandi dan kegiatan bebas

08.30-10.30 Main I (di video ini anak-anak mewarnai dnegan watercolor pencil, jadi setelah diwarnai, diberi air dengan kuas seperti cat air)

10.30 Ngemil, biasanya roti atau buah

11.00-12.30 Main II (disini kami bermain puzzle, bisa juga bermain "membantu bunda memasak makan siang")

12.30-14.00 Makan siang, sholat dzuhur, dan bundanya istirahat sebentar

14.00-16.00 Tidur siang, jika tidak tidur bisa main yang sifatnya istirahat seperti main tenda-tendaan, membaca buku bersama, atau menonton youtube. Anak-anak kami menonton tayangan yang bertema alam, seperti video tentang burung, serangga, mamalia, hewan laut, time lapse bunga mekar, perubahan buah dll dan juga sholat ashar

16.00-18.00 Ngemil sore dan main III. Biasanya kami main kotor seperti main air, main di halaman, main sensory dll, di video ini kami bermain playdough. Ngemil sore biasanya lebih variatif seperti donat, pempek, roti cane, pisang goreng, ubi rebus, kolak dll

Setelah main barulah mandi sore, persiapan menyambut ayah dan sholat maghrib

Kenyataannya punya anak-anak di rumah memang menyenangkan walau tidak selalu 😂 Sering juga saya melotot, mendelik, berteriak, ngomel, ngerocos, ngeluh sama suami soal kelelahan saya menghadapi mereka dan mengurus rumah, pokoknya saya mah manusia biasa.

Jadi gimana rasanyanya punya tiga balita di rumah tanpa ART dan baby sitter? Ya biasa aja. kadang lelah, kadang happy. Yang pasti kudu kuat, sabar, banyak mengingat Allah, dan mensugesti diri untuk tersenyum. Tarik bibir ke atas, senyuuum..

8 comments:

  1. Wah ngerasa te-recharge setelah baca tulisan ini. Pas banget sama saya yang juga punya (tapi cuma) dua anak jarak dekat. Satu masih 22 bulan, yg satunya 8 bulan. Masya Allah lah. Saya juga tanpa ART Bun. Malah urusan nyuci dan beberes juga sendiri atau dibantu suami aja. Kecuali masak, kami pakai catering. Biar meringankan hehe. Memang rasanya Masya Allah ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, rasanya masyaAllah.. capek hihihihi.. tapi tetep semangat ya mbaaa..

      Delete
  2. Mba, usia kita hampir sama, beda setahun, anak juga hampir sama, beda satu tapi, saya masih 2 😁 dan kita SHAM dan sama2 tanpa art dan nanny. Pernah punya art tapi kapok, banyak drama kehidupan nya dan tau2 ga masuk kerja dan tetiba cincin kawin hilang bersamaan. Loh jadi curcol di blog orang :D Tulisannya bener2 jadi penyemangat nih, dikasih bonus manajemen waktu dengan anak2 pula. Ah, kiss hug jauh, jangan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah.. ayo ayo semangat kita mba.. sini sini peluk virtual hihi

      Delete
  3. Woaa mba saya aja new mom kadang suka rempong sendiri kwkwkw sama nih gada pembantu tapi puas bgt sih ngurusin anak dan suami tfs ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba, kalo ngurus sendiri rasanya lebih puas, cuma emang harus lebih sabar..

      Delete
  4. Rasanya seru dan banyak aktifitasnya malah ya, Mbak. Sayapun di rumah saja bersama dua anak. Awal resign saya dibantu oleh asisten, malah ternyata kurang nyaman. Alhamdulillahs ekarang mau ngapa ngapain sendiri dibantu oleh suami. Suamiku juga bolehin gak masak, gak trlaly paksa kudu masak, asal anak-anak kepegang

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya mba.. suami baik itu rezeki

      Delete

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini