Sunday, April 22, 2018

Wanita dan Hormon


Saya dulu pernah berpikir wanita dan hormon itu cuma teori berlebihan. Soalnya kalau lagi mens, saya cuma merasakan sakit perut. Lalu sakit perut aka sumilangeun ini bikin saya jadi cranky, emosi, marah-marah. Jadi bukan karena hormon trus tiba-tiba marah. Saya pikir saya marah ya karena badan saya sakit. Orang sakit tuh sengol bacok. Diganggu dikit dia emosi. Iya kan? 😆 (Padahal sakitnya juga karena hormon ya hahaha... dasar pinter 😌)



Setelah lahiran anak pertama, saya juga masih mikir wanita dan hormon itu teori yang berlebihan. Saya marah ya karena badan saya sakit semua. Bekas jahitan, darah nifas yang terus keluar, drama PD bengkak dan berdarah, kurang tidur dll semuanya yang bikin emosi saya jadi tidak stabil. Alhamdulillah saya gak merasa marah sama si bayi. Saya cuma marah sama suami dan sensi sama orang lain selain anak. Saat anak menangis di malam hari, saya menikmati momen itu. Ia menyusu padahal PD saya sakit, saya juga menikmati momen itu. Beneran deh saya gak marah atau sedih karena punya bayi, tapi kalo sama suami saya jadi super sensi, bawaannya mau marah mulu, berantem mulu.


Sedih deh kalo inget. Mana waktu itu saya termasuk golongan yang nikah muda, umur 23 tahun. Teman-teman saya belum banyak yang menikah. Jadi isi timeline socmed saya didominasi oleh postingan galau. Belum ada yang share artikel pernikahan apalagi parenting. Belum ada yang ngenalin ke saya istilah baby blues apalagi post partum depression. So we're clueless. Gak ngerti apa-apa. Ngalir aja gitu.

Ditambah lagi sebelum punya anak, kami LDR dong dari dua bulan nikah sampai kehamilan usia 7 bulan. Ketemu cuma sebulan sekali. Jadi makin banyak aja ya faktor yang bikin berantem. Alhamdulillah sesi berantem sama suami gak lama. Kami berusaha saling kenal lagi, saling mengenali kebiasaan, kesukaan, dll.

Yang bikin saya sadar soal pengaruh hormon ke perasaan wanita adalah saat hamil anak kedua (anak pertama baru berusia 8 bulan 😄). Saat itu mulai banyak teman yang berbagi artikel tentang pernikahan dan parenting. Mulai ada yang share soal baby blues dan pdd, saat itu saya dan suami mulai ngeh. Saya (dan mungkin juga suami) mengalami baby blues. Ooooh ternyata dulu marah-marah abis lahiran itu namanya baby blues. 😌😌

Saya bersyukur banget, berkat kerja sama dan dukungan suami, alhamdulillah walau minim ilmu, baby bluesnya gak lama dan kami berhasil bertahan bersama. Alhamdulillah saat anak kedua dan ketiga lahir saya tidak mengalami baby blues lagi.

Momen kedua yang bikin saya sadar soal pengaruh hormon adalah baru-baru ini, saya lagi jalan-jalan ke optik sama suami dan anak-anak. Sepanjang di optik menunggu suami saya periksa mata, memilih kacamata dll, saya harus menggendong si bungsu. Putra ketiga kami berusia 2 tahun sedang aktif-aktifnya. Ia berlari ke sana kemari, memanjati semua hal yang bisa ia panjat, mengambil semua yang bisa diraih, dan menangis berguling-guling di lantai. Kami gak bawa stroller karena biasanya si bungsu ini anteng kalo di mol. Ternyata dia rusuh soalnya kami agak lama di satu tempat (di optik), biasanya kan sambil jalan jadi dia anteng. Jadi hal paling aman yang bisa saya lakukan untuknya adalah menggendongnya. Ada sekitar satu jam saya menggendongnya. Tangan saya sakit. Saya duduk lalu tiba-tiba menangis. Saya tidak habis pikir kenapa saya menangis. Masa saya capek trus nangis di mol padahal saya anaknya jaim abis 😂

Ya Allah daguuuuu... 

Suami gak tau kayaknya kalo istrinya nangis. Tapi doi sadar saya pasti kewalahan. Beberapa menit kemudian suami sudah selesai dengan urusan kacamatanya, beliau langsung menggendong si bungsu dan mengajak kami ke resto fast food buat makan es krim sekaligus mengajak anak-anak main di playgroundnya. Saat duduk saya merasa ada yang aneh, saya izin ke suami untuk ke toilet. Dan benar ternyata saya mens. Hari itu saya langsung sadar, saya tadi menangis bukan karena lelah. Karena setiap hari pun lelah. Saya menangis tanpa sebab karena hormon saya memerintahkan tubuh saya, kelenjar air mata saya untuk mengeluarkan air mata.


Gila ya hormon ini. MasyaAllah... Bisa bikin perasaan wanita kayak roller coaster. Berasa banget naik turunnya perasaan dalam sekejap.

Ibu-ibu ada pengalaman unik soal hormonnya gak? share dong bu..

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini