Wednesday, May 23, 2018

Bangun 17 Menit Sebelum Adzan Subuh di Bulan Ramadhan


"Tami!!! Kesiangan ini!!! Kamu sih dibangunin dari tadi gak bangun-bangun!!!" suami panik

Saya langsung bangun, duduk lalu nanya "ini jam berapa?"

"SETENGAH LIMA!" kata suami. Ya ALLAH... paniiiiiiiikkk


Langsung saya berdiri - lari ke dapur - nyalain kompor - nyeplok dua telor sekaligus - ngeluarin dendeng dari kulkas - ngambil piring - masukin nasi ke piring. Pas banget udah nyiapin nasi, telornya mateng. Lalu tanpa matiin kompor saya manasin dendeng di wajan yang tadi. Merasa sang dendeng udah panas, saya matiin kompor. Lalu saya tata telor dan dendeng di piring - lari ke meja makan - taro piring di meja makan - lari lagi ke dapur buat ngambil gelas dan susu. Semua terjadi dalam waktu 5 menit! Bravoooo.. wkwkwkwk


Saya sampe lupa pakai kacamata, jadilah masak tadi sambil burem-burem mandjah. Kami berdua makan tanpa ngobrol. Makan pun gemeteran dan deg-degan takut telat karena di masjid udah nyalain murotal (ngaji). Makin parno kaaaaan.. Btw ternyata sang dendeng pas dimakan gak panas, gak anget, masih rada dingin hahahaha...


Selesai makan eh dari speaker masjid kedengeran suara tanda imsak yang mirip suara sirene mobil pemadam kebakaran. Ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing... (ditiruin wkwkwk) Lega banget ternyata masih ada sekitar 10 menit lagi  sebelum adzan. Karena awalnya ngirain udah imsak. Langsung deh inisiatif nawarin bengbeng ke suami. Kami akhirnya menutup sahur yang udah kayak benteng takeshi itu dengan makan 2 bengbeng santaiiii...


Apa hikmahnya dari peristiwa ini?

1. Jangan tidur kemaleman saat Ramadhan
karena saya tidur jam 12 malem sebelumnya  huhu.. oh iya jangan lupa berdoa, minta dibangunkan sama Allah.


2. Jangan meletakkan alarm dekat  posisi tidur
Letakkan yang jauh sehingga kita perlu bangun dulu untuk mematikan alarmnya. Biasanya saya letakkan alarm saya di meja kerja. Saya harus bangun dulu, berjalan (seringnya sih merangkak) ke meja kerja, mencari-cari alarm, baru mematikannya. Nah semalem saya taro tuh alarm di samping kasur huhuhuhu.. sungguh penyesalan datangnya terlambat.


3. Pastikan semua bahan makanan siap untuk sahur sebelum pergi tidur
Alhamdulillah saya udah bikin persiapan makanan saat jam genting. Kebetulan ada telur, ayam ungkep, sambal ati ampela dan dendeng balado di kulkas. Yang paling gak ribet dan gak lama nyiapinnya ya cuma telur sama dendeng. Karena ayam ungkep kan harus digoreng dulu, butuh minimal 8-10 menit prosesnya. Keburu adzan atuh..

Baca juga : Inspirasi Menu Sahur


4. Tetap tenang
Ini sambungan poin nomer 3. Jadi kalo kita sudah punya rencana yang jelas, kita gak perlu panik walau dikejar waktu. Alhamdulillah saya sudah mempersiapkan menu sahur. Saya juga mengantisipasi menu sahur kalau bangunnya satu jam sebelum adzan hingga yang mepet semepet 5 menit sebelum adzan. Tetap tenang sambil berdoa, sambil dzikir. Mumpung ramadhan dan waktu sahur kan ya. Salah satu waktu diijabahnya doa.


Ada yang punya pengalaman kesiangan sahur selama seminggu Ramadhan ini? Cerita dooooong hihi...

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini