Monday, June 4, 2018

Resep Pempek Ikan Tenggiri Asli Palembang

Bismillah

Pake basmallah dulu bok, soalnya abis liat video bikin pempek di youtube dan komennya ya Allah julid banget, jahat.. itu padahal orang berbagi positive vibes lho, komennya udah kayak liat videonya awkarung, youngless dll astaghfirullah... Jadi ciut nyali saya bikin video masak hahaha..

Kenapa ya ada orang yang ngerasa perlu ninggalin komen negatif gitu? Padahal ketikan jempol juga dimintai pertanggungjawabannya. Padahal resep itu apalagi makanan daerah gak ada resep patennya. Padahal kalo videonya "lelet, kelamaan, durasi kepanjangan" dll yaudah skip-skip aja nontonnya. Paling mudah ya banyakin kuota internetnya. Kalo gak suka gak usah ditonton. Kenapa harus nyakitin orang lain. Gak mudah lho bikin video masak gitu..😔

Duh jadi curcol..

Setelah nonton video dan baca komen-komen tadi saya jadi bertanya-tanya apakah cara mereka masak pempek itu salah ya? Karena saya juga bikinnya begitu. Jadi saya pun langsung menelpon ibu saya yang orang Palembang. Begini resep pempek ikan tenggiri ala ibu saya.


Bahan :
1 kg Ikan tenggiri giling
1½ gelas belimbing air es
1½ sendok makan penuh Garam
2 butir telur
¼ gelas belimbing minyak masak
1 kg tepung tapioka, saya pakai merk Pak Tani Gunung

Secukupnya tepung tapioka untuk dilumuri di tangan saat membentuk pempek
½ Panci air untuk merebus


Cara membuat pempek
1. Didihkan air dalam panci

2. Sambil memasak air saatnya mengadon pempek. Campurkan ikan tenggiri dengan air es. Mengaduknya boleh cepat, boleh lambat, boleh memutar, boleh acak, boleh pakai spatula, boleh pakai mixer, bebas tapi orang Palembang kebanyakan mengaduk adonan pempek menggunakan TANGANnya. Pastikan tangan bersih dan gak pakai perhiasan. Lengket sodara-sodara.

3. Setelah ditambah air es dan diaduk, ikan giling akan menjadi kental. Lalu tambahkan garam. Aduk lagi. Setelah ditambah garam adonan daging ikan ini akan semakin kental.

4. Tambahkan telur. Boleh semuanya (kuning dan putih telurnya), boleh juga putihnya saja. Tips dari ibu saya : gunakan hanya putih telurnya saja agar pempek jadi lebih awet.

5. Tambahkan minyak goreng (sejenis bimoli, fortune, tropical, sunco dll, tau ya ibu-ibu), aduk rata.

6. Proses ke enam ini sangat menentukan alot atau tidaknya pempek. Yaitu proses penambahan tepung sagu/tapioka. Tambahkan sagu sedikit demi sedikit, aduk PERLAHAN, bukan diulen seperti membuat donat atau roti. Cukup diputar-putar perlahan.

7. Percayalah adonannya emang lengkeeeeet banget. Emang begitu ya buibu, jangan ditambah lagi sagunya. Nanti ikannya gak berasa, nanti kayak karet alias alot.

8. Kalo lengket gimana caranya biar bisa dibentuk? Nah inilah fungsi sagu yang untuk melumuri tangan. Jadi ambil sagu, tuang ke piring, lalu lumuri tangan dengan sagu. Ambil adonan pempek, lalu mulailah membentuk.

9. Tips dari saya, jika masih pemula bentuk bulat akan lebih mudah dibuat dibandingkan bentuk lenjer/lonjong. Jangan dulu membuat pempek kapal selam dengan isian telur full. Karena membuat kapal selam butuh jam terbang yang lumayan.

10. Setelah dibentuk langsung ceburkan pempek ke dalam air mendidih. Tunggu sekitar 15 menit hingga pempek mengapung, lalu angkat.

11. Pempek boleh langsung dimakan, mau digoreng juga boleh..Bebaaaaas...


InsyaAllah nanti mudik saya buatkan video masak pempeknya bareng ibu saya ya buibu... Biar gak ketinggalan update videonya bisa buibu follow blog ini atau subscribe ke channel youtube saya "Keluarga Wilopo". 

Btw kalau cara bikin pempeknya beda, gak apa-apa ya buibu, emang banyak versi kok cara bikin pempek ini. Tetap semangat masak buat keluarga tercinta. Kalau berhasil bikin pempek versi saya, saya akan sangat senang sekali jika ditag hasilnya di instagram saya @desniutami.


Orang Palembang menjadikan pempek sebagai makanan favorit saat buka puasa. Perih gak perutnya? Kalo udah terbiasa insyaAllah gak perih kok, tapi kalau yang punya penyakit maag sebaiknya dihindari makan pempek pakai cuko saat berbuka puasa.


Nah ini video singkat gambaran bagaimana adonan pempek yang emang lengket banget itu


4 comments:

  1. Sayaa jugaa heran mbaak selalu ada gtu yg komen negatif padahal di video" positif kaya tutorial hijab, tutorial masak, ataupun tutorial makeup. Aneh netizen jaman skrng ya :"

    Btw makasiih sharing resep asli langsung dr ibu yg asli org palembang 🙌 secara pempek palembang selaluu juaraaa. Jd rindu makan pempek mbaak. . Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kaaaaan.. ada-ada aja ya netizen jaman sekarang

      sama-sama mba lucky.. ayo mba dieksekusi. seru juga kan bikin pempek di korea hahaha

      Delete
  2. Klo bikin pempek jarang berhasilnya... Kira2 kenapa ya??? huhuhu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo alot mungkin karena ngadonnya kurang pelan mba.. Kenapa gagalnya mba?

      Delete

Terima kasih sudah membaca, silakan tinggalkan komentar di tulisan ini